Jumat, 15 April 2011

Menjaga Hati,Agar tetap Sehat dan Segar


Jaga Hati Anda agar tetap Sehat dan Segar

Hati kita memegang peranan yang sangat vital,menjaga Hati sama dengan Menjaga Kwalitas Hidup,dengan Kwalitas Hidup yang baik dan Sehat,Hidup Lebih Menggairahkan,Ibadahpun semakin Tenang & Nyaman.

Organ hati atau lever memegang peran penting dalam menetralkan racun atau detoksifikasi dalam tubuh. Untuk memelihara fungsi hati, ada baiknya selalu memilih makanan sehat, terutama yang bersifat membantu pembersihan racun.

Penulis buku Natural Prescr i ptions for Common Ailments, Dr. Carolyn Dean, mengatakan bahwa makanan yang pahit seperti bayam dan sawi hijau sangat baik untuk mencuci hati. Sayuran pahit itu membantu merangsang aliran empedu di dalam hati.

Juga dianjurkan menambah asupan buah-buahan, polong-polongan, dan asam lemak omega-3 untuk membantu metabolisme lemak dan mengurangi produksi trigliserida.

Tak sulit mendapatkan bahan makanan sahabat hati ini:

1. Bawang (putih dan bombay). Mengandung sulfur yang membantu menyapu berbagai zat racun seperti obat-obatan kimia, alkohol, pestisida, dan polutan lingkungan lainnya.

2. Brokoli, kubis, kembang kol, kol brussel. Kandungan vitamin K-nya penting untuk proses detoksifikasi.

3. Artichoke. Sayuran ini mengandung asam caffeoylquinat yang sanggup melindungi sekaligus meregenerasi hati. Artichoke juga meningkatkan produksi empedu. Dalam suatu studi, 30 menit setelah makan artichoke terjadi peningkatan aliran empedu sampai 100 persen.

4. Polong-polongan seperti kacang merah, kacang polong, kedelai, mengandung asam amino arginin yang diperlukan dalam detoksifikasi amonia, yaitu produk sampah dari pencernaan protein.

5. Bekatul, oat bran, atau beras merah, juga buah pir dan apel. Serat larut air ini membantu lever mengeluarkan kolesterol dan cairan empedu ketika kita makan makanan berminyak.

6. Kunyit. Bumbu masakan ini mengandung kurkumin yang secara tradisional telah digunakan sebagai obat untuk gangguan lever. Dua studi terbaru pada tikus yang dipapar dengan merkuri, menunjukkan kunyit mampu melindungi hati dari serangan racun kimia itu. Zat warna kuning kurkumin bersifat antioksidan dan antiinflamasi.


7.Protein makanan dari tahu, ikan, dan ayam organik akan menjaga pertumbuhan jaringan tubuh serta mencegah terbentuknya perlemakan di hati.

8. Makanan sumber antioksidan. Studi yang dilakukan di US Department of Agriculture (USDA), Tuffs University menemukan bahwa buah yang paling kaya antioksidan adalah bluberi, stroberi, beri hitam, rasberi, jeruk, melon, apel, pir, plum, dan grape fruit. Apel juga mengandung pektin yang mampu mengikat logam berat dan mengeluarkannya dari tubuh.

9. Makanan kaya folat, flavonoid, magnesium, zat besi, sulfat, selenium, vitamin B2, B3, B6, B12, C, dan E, untuk menangkal radikal bebas dan membantu pembersihan racun perusak jaringan tubuh.

10.Lemon.Minum air putih sekitar 2 liter per hari.Kombinasikan dengan minum air hangat yang dibubuhi air perasan lemon begitu bangun pagi akan membantu membersihkan lever. Juga merangsang produksi empedu dan mencuci perut.

- Hal ini pun perlu perhatian:

a. Masak sayuran dengan cara dikukus atau ditumis.

b. Hindari lemak jenuh dan lemak trans.

c. jangan berlebihan mengonsumsi alkohol, untuk menghindari terjadinya perlemakan hati.

d. Hindari konsumsi aspirin, ibuprofen, acetaminofen, antibiotik, penenang otot, antidepresan, kafein, racun rokok, dll karena dapat membebani kerja hati dan melukai hati.

e. Konsumsi suplemen vitamin A yang berlebihan dapat membebani hati.



f. Hati-hati mengonsumsi herbal, seperti kava dan komfre, karena jika tidak sesuai aturan bisa mengganggu fungsi hati.


Ingin tetap Sehat,Jaga Hati Anda,Badan Sehat-Lapang Hati.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar